Home / News

Jumat, 24 Juni 2022 - 19:32 WIB

Nasib Guru Honorer, Honorer akan Dihapuskan Tahun 2023

Dibaca 1,345 kali

Nasib guru honorer erat kaitannya dengan perjuangan guru-guru wiyata bhakti yang mengabdi pada negeri ini tanpa menuntut kesejahteraan.

Akan tetapi nasib guru honorer makin kesini makin tidak diperhatikan, mereka yang mengabdi berharap bisa diangkat menjadi pegawai negeri.

Namun pada kenyataannya nasib guru honorer masih belum diangkat atau mungkin belum bisa lolos menjadi pegawai negeri.

Sebuah polemik besar yang dihadapi bangsa ini, yakni masalah pendidikan dimana lulusan pendidikan guru lebih banyak dibanding dengan daya serap kerjanya.

Yang menyebabkan kurang terserapnya dan kurang terperhatikannya guru-guru di bangsa ini.

Hal ini di perjelas dengan surat yang dikeluarkan oleh yang membahas prihal status kepegawaian di lingkungan instansi pemerintah pusat daerah.

Berikut isi dari Surat Menpan RB

Surat Menpan RB

Surat Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Dan Reformasi Birokrasi Nomor B/185/M.SM.02.03/2022 tanggal 31 Mei 2022 kepada Pejabat Pembina Kepegawaian Di Lingkungan Kementerian/Lembaga Instansi Pusat dan Instansi Daerah, perikhal Status Kepegawaian di Lingkungan Instansi Pemerintah Pusat dan .

Sehubungan dengan pelaksanaan Undang-Undang Nomor 2014 tentang Aparatur Sipil Negara (), Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2017 tentang Manajemen (PNS) dan Peraturan Pemerintah Nomor 17 tahun 2020 tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2017 tentang Manajemen Pegawai Negeri Sipil, serta Peraturan Pemerintah Nomor 49 Tahun 2018 tentang Manajemen Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK), bersama ini dengan hormat kami sampaikan hal-hal sebagai berikut:

1. Komitmen Pemerintah untuk menyelesaikan dan penanganan Tenaga Honorer yang telah bekerja di lingkungan Instansi Pemerintah telah dilaksanakan berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 48 Tahun 2005 sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2007 tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 48 Tahun 2005 tentang Pengangkatan Tenaga Honorer Menjadi Pegawai Negeri Sipil, serta terakhir di ubah dalam Peraturan Pemerintah Nomor 56 Tahun 2012 tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan Pemerintah Nomor 48 Tahun 2005 tentang Pengangkatan Tenaga Honorer Menjadi Pegawai Negeri Sipil.

2. Selanjutnya seiring dengan pelaksanaan reformasi birokrasi, khususnya penataan SDM Aparatur dan untuk mewujudkan aparatu sipil negara sebagai bagian dari reformasi birokrasi tersebut telah melahirkan Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang ASN yang menetapkan bahwa aparatur sipil negara sebagai profesi yang memiliki kewajiban mengelola dan mengembangkan dirinya dan wajib mempertanggungjawabkan kinerjanya dan menerapkan prinsip merit dalam pelaksanaan manajemen aparatur sipil negara.

Baca Juga:  Tips Memahami Materi Pelajaran Di Masa Pandemi

3. Oleh sebab itu, dalam Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang ASN dalam rangka penataan SDM Aparatur telah mengatur ASN, yang menyebutkan:

  • Pasal 6 berbunyi Pegawai ASN terdiri atas: a. PNS dan b. PPPK.
  • Pasal 8 berbunyi Pegawai ASN berkedudukan sebagai unsur aparatur negara.

4. Sedangkan Peraturan Pemerintah Nomor 49 Tahun 2018 tentang Manajemen Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja, menyebutkan:

  • Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja yang selanjutnya disingkat PPPK adalah warga negara Indonesia yang memenuhi tertentu, yang diangkat berdasarkan perjanjian kerja untuk jangka waktu tertentu dalam rangka melaksanakan tugas pemerintahan.
  • Pasal 2 ayat (1) berbunyi Jabatan ASN yang dapat diisi oleh PPPK, meliputi a. JF dan JPT.
  • Adapun JPT yang dapat diisi dari PPPK sebagaimana tersebut dalam Pasal 5 adalah JPT Utama tertentu dan JPT Madya tertentu.
  • Sedangkan untuk JF yang diisi oleh PPPK sebagaimana diatur dalam Nomor 38 Tahun 2020 tentang Jenis Jabatan Yang Dapat Diisi Oleh PPPK dan Keputusan Menteri PANRB Nomor 76 Tahun 2022 tentang Perubahan Atas Keputusan Menteri PANRB Nomor 1197 Tahun 2021 tentang Jabatan Fungsional Yang dapat Diisi Oleh Pegawai Pemerintah Dengan Perjanjian Kerja.
  • Pasal 96, ayat (1) berbunyi PPK dilarang mengangkat pegawai non-PNS dan/atau non PPPK untuk mengisi jabatan ASN, ayat (2) berbunyi Larangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berlaku juga bagi pejabat lain di lingkungan instansi pemerintah yang melakukan pengangkatan pegawai non-PNS dan/atau non-PPPK, dan ayat (3) berbunyi PPK dan pejabat lain yang mengangkat pegawai non- PNS dan/atau non-PPPK untuk mengisi jabatan ASN dikenakan sanksi sesuai peraturan perundang undangan.
  • Pasal 99 ayat (1) berbunyi Pada saat Peraturan Pemerintah ini mulai berlaku, Pegawai non-PNS yang bertugas pada instansi pemerintah termasuk pegawai yang bertugas pada lembaga non struktural, instansi pemerintah yang menerapkan pola pengelolaan keuangan badan layanan umum/badan layanan umum daerah, Lembaga penyiaran publik, dan negeri baru berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 10 Tahun 2016 tentang Dosen dan pada Perguruan Tinggi Negeri Baru sebelum diundangkannya Peraturan Pemerintah ini, masih tetap melaksanakan tugas paling lama 5 (lima) tahun.
  • Lebih lanjut Pasal 99 ayat (2) berbunyi Pegawai Non-PNS dalam jangka waktu paling lama 5 (lima) tahun sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat diangkat menjadi PPPK apabila memenuhi persyaratan sebagaimana diatur dalam Peraturan Pemerintah ini.

 

Halaman Selanjutnya

5. Peraturan Pemerintah Nomor…

Share :

Baca Juga

News

Info Terbaru Kemendikbud untuk Semua Guru Sertifikasi maupun Non Sertifikasi Harus Cek Sekarang!

News

Menjelang Pendaftaran CPNS 2023, Siapkan Dokumen dan Perhatikan Syarat Daftarnya!

News

Dirombak! Batas Usia PNS Tak Lagi Sampai 56 atau 60 tahun, Tapi Segini

Karya Inovatif

Jenis Karya Inovatif untuk Kenaikan Pangkat Guru

News

Kebijakan Kemdikbud di Tahun 2024 Mengejutkan ! Berikut Kebijakan Kemendikbud Untuk Tenaga Pengajar

News

Berlatih Mengajukan Pertanyaan Berbobot Menggunakan Teknik R.A.S.A dalam Coaching Kepala Sekolah

News

Setiap Bulan, Guru Non Sertifikasi Berhak Terima Tunjangan, Perhatikan Persyaratannya

News

Semua Guru Diharapkan Siap Tanggal 4 Maret 2024, Menindaklanjuti Arahan Dari Presiden Joko Widodo Terkait TPPK
Download Sertifikat Pendidikan Gratis