Home / News

Senin, 28 Februari 2022 - 20:47 WIB

Program Percepatan Belajar (Akselerasi)

Dibaca 1,451 kali

Program percepatan belajar (akselerasi) – Program percepatan belajar (akselerasi) yakni  program layanan pendidikan khusus bagi peserta didik yang memiliki kemampuan dan kecerdasan luar biasa dengan penyelesaian waktu belajar lebih cepat/ lebih awal dari waktu yang telah ditentukan, pada setiap jenjang pendidikan sehingga perlu adanya kenaikan level atau tingkat lebih cepat dari pada aturannya.

Akselerasi berarti percepatan belajar sebagai implikasi dari system belajar tuntas (master learning) juga menunjukkan adanya siswa yang memiliki kecerdasan luar biasa dan mampu mencapai kompetensi yang telah ditetapkan

jauh lebih cepat dan mempunyai nilai yang amat baik (>95) siswa yang memiliki kecerdasan luar biasa ini memiliki karakteristik khusus yaitu tidak banyak memerlukan waktu dan bantuan dalam menyelesaikan percepatan kompetensi yang telah ditetapkan.

Sehingga program akselerasi adalah  program layanan pendidikan yang diberikan kepada peserta didik yang   memiliki kemampuan dan kecerdasan luar biasa

dengan penyelesaian waktu belajar lebih cepat dari waktu  yang ditentukan  dari setiap satuan pendidikan. Sehingga dapat memenuhi kebutuhan layanan pendidikan yang sesuai dengan kebutuhan mereka.

Program pendidikan akselerasi sebagaimana dituangkan dalam Pedoman Penyelenggaraan

Program Percepatan Belajar SD, SLTP dan SMU (Depdiknas, 2001) memiliki tujuan  umum dan khusus antara lain:

Tujuan Program Akselerasi

Secara umum, penyelenggaraan  program percepatan belajar akselerasi bertujuan :

  1. Memenuhi kebutuhan peserta didik yang memiliki karakteristik spesifik dari segi perkembangan kognitif dan afektifnya.
  2. Memenuhi hak asasi peserta didik sesuai dengan kebutuhan pendidikan bagi dirinya sendiri.
  3. Memenuhi minat intelektual dan perspektif masa depan peserta didik.
  4. Menimbang peran peserta didik sebagai asset masyarakat dan kebutuhan masyarakat utnuk pengisian Menyiapkan peserta didik sebagai pemimpin masa depan.

Secara khusus, penyelenggaraan  program percepatan belajar akselerasi bertujuan :

  1. Memberi penghargaan untuk dapat menyelesaikan program pendidikan secara lebih cepat sesuai dengan potensinya.
  2. Meningkatkan efisiensi dan efektifitas proses pembelajaran peserta didik.
  3. Mencegah rasa bosan terhadap iklim kelas yang kurang mendukung berkembanganya potensi keunggulan peserta didik secara optimal.
  4. Memacu mutu siswa untuk peningkatan kecerdasan spiritual, intelektual, dan emosionalnya secara berimbang.

Selain banyak sekali tujuan diselenggarakan program akselerasi ada banyak juga manfaat dari terselenggaranya  program akselerasi.

Menurut Southern dan Jones (1991) menyebutkan beberapa keuntungan   dari   pelaksanaan   program   akselerasi   bagi   anak berbakat adalah :

Meningkatkan efisiensi. Siswa yang telah siap dengan bahan-bahan pelajaran dan menguasai kurikulum pada tingkat sebelumnya akan lebih baik dan lebih efisien.

Meningkatkan efektifitas. Siswa yang belajar pada tingkat kelas yang dipersiapkan dan menguasai ketrampilan-ketrampilan sebelumnya merupakan siswa yang paling efektif.

Membuka siswa pada kelompok barunya. Dengan program akselerasi, siswa dimungkinkan untuk bergabung dengan siswa lain

yang memiliki kemampuan intelektual  dan akademis  yang sama. Sehingga  mereka tidak merasa bahwa mereka paling super.

Ekonomis. Keuntungan   bagi  sekolah   ialah  tidak  perlu  mengeluarkan banyak biaya untuk mendidik guru khusus anak berbakat. Prinsip-Prinsip Akselerasi

 

Menurut Iif dan Hendro (2011:59) menyebutkan beberapa prinsip-prinsip   dari   pelaksanaan   program akselerasi bagi  anak berbakat adalah :

Belajar melibatkan seluruh pikiran dan tubuh, belajar  tidak hanya menggunakan  otak (sadar, rasional,  memakai otak kiri dan  verbal), tetapi juga melibatkan seluruh tubuh/Pikiran dengan segala emosi, indra, dan sarafnya.

Belajar adalah berkreasi bukan mengkonsumsi, pengetahuan bukanlah sesuatu yang diserap oleh pembelajar, melainkan sesuatu yang diciptakan pembelajar.

Pembelajaran berlangsung pada banyak tingkatan secara simultan, belajar bukan hanya menyerap satu hal kecil pada satu waktu secara linear, melainkan menyerap banyak hal sekaligus.

Belajar berasal dari mengerjakan pekerjaan itu sendiri (dengan umpan   balik).   Belajar   paling baik adalah belajar dalam konteks. Kita belajar berenang dengan berenang, cara bernyanyi dengan bernyanyi.

Emosi positif sangat  membantu  pembelajaran. Perasaan menentukan kualitas dan juga kuantitatif belajar seseorang. Perasaan positif mempercepat pembelajaran.

 

Sekian dari penulis, besar harapannya atas apa yang sudah ditulis bermanfaat untuk semua pihak.

Terima kasih.

 

Ditulis Oleh: Galih Pambudi

Share :

Baca Juga

News

Ter-update! Kabar Gembira dari Sri Mulyani untuk Guru Sertifikasi dan Non Sertifikasi

News

Masa Kontrak PPPK Otomatis Dihapus, Berikut Syarat dan Ketentuannya
prinsip penyusunan atp

News

Harus Dipahami Cara Mengisi Sispena 2023

News

5 Alat AI yang Bisa Digunakan untuk Membuat Bahan Ajar

News

Kabar Baik Untuk Guru Sertifikasi dan Non Sertifikasi dari Menteri PANRB
Cara daftar Beasiswa Unggulan

Edutainment

Platform Rapor Pendidikan : Identifikasi, Refleksi & Benahi

News

Kumpulan Soal Pretest PPG PAUD TK 2022 Sesuai Kisi-kisi Lengkap dengan Jawaban

News

Selamat, Dana PIP Kemdikbud 2024 SMA Naik Sebesar 1,8 Juta