Home / Karya Inovatif / Media Mengajar / Metode Pembelajaran / News

Sabtu, 16 April 2022 - 22:43 WIB

Tatap Muka Terbatas Anti Boring Dengan Google Workspace For Edu

Dibaca 634 kali

Pembelajaran Tatap Muka Terbatas (PTMT) memerlukan beberapa hal yang perlu diperhatikan sebagai bentuk pencegahan penyebaran virus, demi kenyamanan guru maupun siswa yang terlibat di dalamnya. Hal-hal tersebut antara lain :

  • Menggunakan masker, baik anak didik maupun staf dan guru
  • Jaga jarak (fisik)
  • Mengurangi interaksi, misalnya mengatur jadwal untuk mengurangi
    kepadatan kedatangan anak
  • Etika pernapasan, memberi intruksi etika pernapasan seperti batuk dan bersin di tisu sekali pakai kemudian langsung membuangnya,
  • Kebersihan tangan, membiasakan anak untuk mencuci tangan yang
    kotor menggunakan sabun,
  • Pembersihan ventilasi dan disenfektan harus dibersihkan
  • Aktivitas di sekolah, di luar kelas harus lebih disukai ketimbang di dalam kelas
  • Antar jemput anak
  • Kantin sekolah, semua yang berada di kantin sekolah harus menggunakan masker

Untuk mempersiapkan pembelajaran tatap muka terbatas, ada beberapa media yang dapat digunakan guru dalam proses pembelajaran. Media tersebut merupakan media yang sering kita gunakan ketika menggunakan internet yaitu Google Workspace For Edu.

Pembelajaran Tatap Muda Terbatas dengan Google Workspace for Education

Google Workspace atau yang lebih dulu dikenal dengan nama Google G Suite, merupakan layanan berbayar yang membantu bisnis meningkatkan produktivitas mereka. Google Workspace mencakup banyak aplikasi Google seperti Gmail, Kalender, Drive, Dokumen, Spreadsheet, Slide, Spreadsheet, dan Meet.

Google Workspace for Education adalah rangkaian alat dan layanan Google yang dikoordinasikan oleh sekolah dan homeschool untuk berkolaborasi, menyederhanakan pendidikan, dan mengamankan pembelajaran. Google Workspace for Education menawarkan berbagai opsi untuk memenuhi kebutuhan organisasi Anda, antara lain :

  • Google Workspace for Education Fundamentals—Menyediakan alat untuk membantu proses belajar dan mengajar, seperti Classroom, Google Meet, Google Dokumen, Google Formulir, serta Google Chat.
  • Google Workspace for Education Standard—Alat yang sama seperti Education Fundamentals, tetapi dilengkapi fitur keamanan canggih dan kontrol administrasi yang ditingkatkan.
  • Teaching and Learning Upgrade—Menambahkan kemampuan komunikasi video yang ditingkatkan, add-on Classroom, serta berbagai fitur dan alat lainnya untuk edisi Education Fundamentals atau Education Standard Anda.
  • Google Workspace for Education Plus—Mencakup semua fitur dalam Education Standard dan Teaching and Learning Upgrade dengan fitur tambahan untuk layanan tertentu, seperti pelacakan kehadiran di Google Meet.

Dengan Google Workspace For Education, Anda dapat secara signifikan mendukung pelaksanaan tugas pembelajaran, tugas, dan forum komunikasi antara guru dan siswa melalui Google Class Room, sehingga Anda dapat menyimpulkan bahwa Anda dapat melakukan pembelajaran sesuai dengan tujuan pembelajaran Anda.

Dengan Google Workspace for Education, Anda dapat menyederhanakan kolaborasi, menyederhanakan pembelajaran, dan menjaga lingkungan belajar Anda tetap aman. Sekitar 170 juta pengajar dan siswa di seluruh dunia sudah menggunakan Google Workspace for Education. Google Workspace for Education menawarkan banyak pilihan, kontrol, dan fleksibilitas untuk mendukung pembelajaran dengan cara yang menyenangkan, menyenangkan, dan bisa dibilang tidak membosankan.

Keuntungan Google Workspace For Edu

Ada beberapa keuntungan jika anda menggunakan Google Workspace For Edu ini, yaitu :

1.  Mendukung kolaborasi untuk memberikan pembelajaran yang lebih berdampak.

Anda dapat berkolaborasi dengan siswa Anda secara real time. Berbagai fitur pendukung seperti Google Docs, Spreadsheets, Google Slides, Google Forms, Google Sites, Google Jamboard, dll. Selain itu, Anda dapat menggunakan Google Meet, Chat, dan Gmail untuk berkomunikasi dengan siswa, pengajar, orang tua, dan admin dari mana saja.

2.  Mengelola Tugas Anda

Anda juga dapat mengundang siswa langsung ke Kelas untuk memberikan panduan yang jelas tentang cara terbaik untuk melakukan pekerjaan Anda. Ini menciptakan lingkungan belajar yang komprehensif dengan menyediakan pengaturan aksesibilitas khusus yang disesuaikan dengan gaya belajar unik setiap siswa.

3. Memberdayakan tenaga pendidik dan tingkatkan produktivitas

Fitur Google Workspace for Education membantu pengajar menghemat waktu menggunakan Google Kelas dan tugas. Buat kursus, atur tes, berikan nilai, dan bagikan umpan balik yang komprehensif dengan mudah. Kami juga menggunakan rubrik dan bank komentar untuk memastikan penilaian dan umpan balik yang konsisten dan transparan.

Fitur Google Workspace for Education juga membantu pengajar mengurangi beban kerja dengan memposting dan menjadwalkan tugas kursus serta membuat daftar tugas di Classroom.

4. Keamanan Data

Anda tidak perlu khawatir data Anda dicuri atau hilang. Dan, tentu saja, tidak semua orang dapat mengakses data Anda tanpa izin Anda. Ini karena Google memiliki fitur keamanan akun yang disebut “Vault”. Fitur ini memungkinkan Anda untuk menambahkan pengguna, mengelola perangkat, dan mengonfigurasi keamanan dan peraturan untuk menjaga keamanan data Anda.

Fitur Yang Mendukung PTM Terbatas Anti Boring

Google Workspace fo Edu juga menyediakan beberapa fitur yang dapat digunakan guru dalam proses pembelajaran. Fitur-fitur tersebut antara lain :

  1. Google Sites

Membantu guru membangun situs web dan situs web dengan mudah tanpa coding. Pembuat web yang mudah digunakan memungkinkan Anda membuat ringkasan materi kursus Anda. Seperti halnya blog dan WordPress, Google Sites memiliki kegunaan dan fitur yang hampir sama untuk mempermudah penulisan. Satu-satunya hal yang membuat situs Google menonjol adalah dapat diintegrasikan dengan akun Google Anda dan fitur Google lainnya. Sangat nyaman dan mudah.

  1. Google Jamboard

Fitur Google Jambord adalah kanvas digital atau whiteboard dan notepad yang dapat digunakan guru untuk menjelaskan materi pelajaran kepada siswa. Anda juga dapat menggunakan Google Jambord ini untuk berkolaborasi dengan siswa dan meningkatkan interaksi selama pembelajaran.

  1. Google Meet

Tentunya saat menerapkan pembelajaran jarak jauh (PJJ), kami menggunakan fitur Google Meet untuk berinteraksi secara real time di lokasi yang berbeda dalam waktu yang bersamaan. Google Meet mirip dengan aplikasi Zoom dalam hal kemudahan penggunaan, tetapi cukup aman dan terintegrasi secara otomatis dengan perangkat Akun Google lainnya.

  1. Google Drive

Google Drive memudahkan untuk menyimpan data Anda, terutama tema Anda. Jadi Anda tidak perlu bingung atau khawatir ketika data Anda hilang. Data Google Drive dapat diakses oleh siswa kapan pun mereka ingin mempelajari materi pembelajaran.

Dalam pembelajaran tatap muka terbatas ini, baik sekolah atau guru harus mempersiapkan beberapa hal. Disini penulis akan membagikan tips dalam melaksanakan pembelajaran tatap muda terbatas :

  • Melibatkan orangtua dalam persiapan PTM terbatas

Bertemu dengan orang tua merupakan langkah awal dalam mengkomunikasikan pengertian kepada orang tua.

  • Lakukan tes awal pembelajaran pada siswa

Sebelum memulai pembelajaran, guru harus melakukan pre-test atau tes masuk untuk melihat sejauh mana pengetahuan awal siswa telah berkembang melalui pembelajaran jarak jauh (PJJ). Hal ini dilakukan untuk mengetahui seberapa terlambat siswa saat guru belajar dari rumah.

  • Ciptakan suasana belajar inovatif dan menyenangkan

Guru perlu lebih inovatif dalam menciptakan PTM dengan melanjutkan proses yang ketat namun menyenangkan. Belajar berfokus pada proses, bukan konsekuensi psikologis siswa.

Setelah belajar di rumah selama kurang lebih satu setengah tahun, tentunya diperlukan pembelajaran yang inovatif dan menyenangkan agar siswa dapat menemukan ritme belajarnya kembali.

  • Menyiapkan media pembelajaran

Berkaitan dengan tips sebelumnya untuk pembelajaran inovatif, guru tidak perlu menggunakan alat atau sumber belajar berteknologi tinggi. Guru memiliki akses ke alat dan sumber belajar yang tersedia di kelas dan di dekat siswa dan guru.

  • Pantau kondisi psikologis guru dan siswa

Bahkan jika pembelajaran itu hidup, inovatif dan menyenangkan, guru perlu memantau keadaan psikologis siswa dan guru itu sendiri. Pemimpin sekolah harus berkonsultasi dengan psikolog tentang keadaan mental siswa yang terpengaruh oleh belajar di rumah jangka panjang. Hal ini harus dilakukan agar siswa yang terbiasa belajar sendiri dengan perangkat kini harus belajar bersama temannya.

Tips yang diberikan pada pembelajaran tatap muka terbatas dan diharapkan dapat bermanfaat bagi kita semua, guru, siswa, dan orang tua. Kita semua yang pernah mengalami kehilangan belajar diharapkan tetap optimis dan tetap menerapkan protokol kesehatan untuk menjaga keselamatan siswa kita.

Download e-Book Gratis dari Guru Juara silahkan akses link berikut : GuruJuara.com

Info Kegiatan Guru yang menunjang naik pangkat, silahkan bergabung di channel Telegram Guru Juara

Info Terupdate tentang pendidikan Indonesia, silahkan bergabung di channel Telegram Warta Guru

Penulis : Andika Putra

Share :

Baca Juga

News

Sah! BKN Keluarkan SK Pengangkatan Honorer, Simak Penjelasannya

News

Jadwal Pencairan Tunjangan Profesi Guru Mundur, Ini Jadwal Terbarunya

News

Akhirnya Kemendikbud Resmikan Ini Untuk Guru, Kepala Sekolah, Tendik hingga Pengawas Sekolah/Penilik Tahun 2023 Sebagai Apresiasi Guru

News

Bersiap! PPG Prajabatan 2024 Segera Dibuka, Simak Persyaratannya

News

Prakiraan Skema Seleksi CPNS 2023 dan Formasinya

News

Tunjangan Sertifikasi Triwulan 4 Cair di 70 Daerah, Apakah Daerahmu Termasuk?

News

Sorotan PGRI terhadap Pengelolaan Kinerja Guru Melalui Aplikasi PMM, Guru Merasa Dibelenggu Aplikasi Administrasi!

News

Siap-siap Mulai Tanggal 17 September 2023! Ada Agenda Berikut Untuk Guru TK,SD, SMP, SMA,SMK, dan SLB