Home / Edutainment / Kompetensi Guru / News / Pengembangan Guru

Kamis, 22 September 2022 - 13:38 WIB

Platform Rapor Pendidikan : Identifikasi, Refleksi & Benahi

Dibaca 3,934 kali

Platform Rapor PendidikanPlatform Rapor Pendidikan merupakan sebuah platform yang dirancang untuk memetakan kondisi pendidikan di sekolah atau daerah di Indonesia.

Platform ini merupakan sebuah rancangan yang dibuat oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi dalam program Merdeka Belajar Episode Ke Sembilan Belas: Rapor Pendidikan Indonesia.

Dilansir dari lama Kemendikbud Ristek Jumat (1/4/2022) kemarin, Rapor Pendidikan kini telah diluncurkan secara resmi untuk membantu kepala satuan pendidikan dan dinas pendidikan daerah untuk melakukan pemetaan kualitas pendidikan di satuan atau daerahnya.

Lebih lanjut, Mendikbud Ristek menekankan bahwa Rapor Pendidikan tahun pertama ini hanya akan menjadi garis dasar (baseline) dalam memetakan kondisi awal indikator utama. Sehingga tolok ukur yang ada adalah perbaikan dari tahun ke tahun, bukan dari tiap daerah.

“Yang terpenting adalah dapat memanfaatkan Rapor Pendidikan untuk melakukan identifikasi masalah, refleksi, dan terus melakukan pembenahan layanan pendidikan” ujar Nadiem Makarim.

Mendikbud Ristek juga menambahkan bahwa beliau berharap kedepannya perbaikan kualitas layanan pendiidkan di Indonesia dapat selaras baik dari pemerintah pusat, daerah, dan satuan pendidikan bersangkutan.

Platform Rapor Pendidikan

            Platform terbaru yang disusun oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi disusun berdasarkan hasil Asesmen Nasional pada tahun bersangkutan.

Mutu atau kualitas pembelajaran diukur dari Hasil Belajar Peserta Didik dilihat dari tiga hal yaitu Kemampuan Literasi, Numerasi, dan Indeks Karakter. Ketiganya diukur menggunakan parameter perhitungan nilai seperti Indeks Prestasi Kumulatif (IPK)

Hasil Asesmen Nasional yang dilaporkan dalam Rapor Pendidikan akan menunjukkan rentang nilai 1,00 – 3,00. Penilaian AN secara umum terindeks pada keterangan kurang (nilai 1), sedang (nilai 2), dan baik (nilai 3).

Jadi misalkan pada penilaian indeks kualitas pembelajaran di satuan pendidikan adalah 2,8 maka sebagian subaspek kualitas pembelajaran telah masuk pada kategori sedang, namun sudah ada beberapa yang tergolong pada baik.

Berbanding dengan keterangan pada indeks kumulatif, hasil belajar literasi dan numerasi dapat juga dilihat dengan proporsi murid dikatakan mahir pada angka 3,00 dan perlu intervensi khusus pada angka 1,00.

Melalui Buku Panduan Capaian Hasil Asesmen Nasional yang dapat diakses melalui laman INI, juga dikatakan bahwa semangat Asesmen Nasional adalah meningkatkan kualitas, tidak sekedar kenaikan nilai semata.

Penilaian dalam konsep literasi juga dibagi menjadi artibut sekolah khusus pada satuan pendidikan, dan artibut murid dilihat dari hasil belajar dan pengetahuan pengerjaan siswa.

Kompetensi yang diujikan terdiri dari empat (4) hal, yaitu:

Halaman Selanjutnya

Kompetensi pada Asesmen Nasional

Share :

Baca Juga

Ilustrasi Tahapan PPG Dalam Jabatan 2023

News

Catat Jadwalnya! Berikut Tenggat Waktu PPPK Isi Daftar Riwayat Hidup

News

Kabar Baik Dari Kemdikbud Untuk Guru Honorer P1,P2,P3

Media Mengajar

Discovery Learning, Bisakah Diterapkan pada Pembelajaran Jarak Jauh?

Kesiswaan

Disdik Jabar : Tips Belajar IPA-Bahasa untuk Murid

News

Benarkah Tenaga Honorer yang Telah Bekerja Lebih dari 10 Tahun Akan Diangkat PPPK Segera? Simak Selengkapnya!

Media Mengajar

Macam-macam Administrasi Guru yang Harus Disiapkan oleh Guru di Sekolah

News

Resmi! Sebanyak 572 Ribu Formasi Dibuka Pada CASN 2023

Edutainment

Membuat Ujian Sekolah Bebas Repot dengan 5 Aplikasi Terbaik