Home / Edutainment / News

Minggu, 20 Maret 2022 - 14:51 WIB

Kurikulum Merdeka sebagai Penerapan Kurikulum Operasioanal Sekolah

Dibaca 908 kali

Kurikulum Merdeka adalah menerapkan  kegiatan pembelajaran yang beragam yang  mampu mengoptimalkan konten dan memberi siswa cukup waktu untuk mengeksplorasi bakat dan memperkuat kemampuan mereka. Guru memiliki kebebasan untuk memilih dari berbagai alat pembelajaran untuk menyesuaikan pembelajaran mereka dengan kebutuhan belajar dan minat siswa yang dididik. Proyek ini dikembangkan berdasarkan tema yang sudah ditetapkan pemerintah untuk meningkatkan pencapaian profil siswa Pancasila. Proyek ini tidak ditujukan untuk mencapai tujuan keberhasilan pembelajaran tertentu. Dengan kata lain, itu tidak terikat pada konten mata pelajaran.

Berbagai kajian nasional dan internasional menunjukkan bahwa Indonesia telah mengalami krisis pembelajaran sejak lama. Studi-studi tersebut menunjukkan bahwa banyak anak Indonesia yang tidak mampu memahami bacaan dasar atau menerapkan konsep matematika dasar. Hasil penelitian juga menunjukkan kesenjangan pendidikan yang besar antara daerah dan kelompok sosial di Indonesia. Belakangan, situasi ini diperparah dengan merebaknya pandemi Covid-19. Mengatasi krisis dan berbagai tantangan ini membutuhkan perubahan sistematis di seluruh kurikulum. Kurikulum menentukan mata pelajaran.

Alasan Kurikulum Merdeka dijadikan opsi

Ada dua tujuan utama yang mendasari kebijakan ini. Antara lain :

  1. Pemerintah, dalam hal ini Kemendikbudristek, ingin menegaskan bahwa sekolah memiliki kewenangan dan tanggung jawab untuk mengembangkan kurikulum yang sesuai kebutuhan dan konteks masing-masing sekolah.
  2. Dengan kebijakan opsi kurikulum ini, proses perubahan kurikulum nasional harapannya dapat terjadi secara lancar dan bertahap.

Pemerintah bertugas mengembangkan kerangka kurikulum. Di sisi lain, fungsi dan pelaksanaan kurikulum menjadi tanggung jawab sekolah dan otonomi guru. Guru sebagai tenaga profesional diberdayakan untuk bekerja secara mandiri berdasarkan pengetahuan pedagogik. Oleh karena itu, kurikulum dapat dan harus berbeda antara sekolah satu dengan sekolah yang lain tergantung pada karakteristik siswa dan keadaan sekolah masing-masing, tetapi tetap mengacu pada kerangka kurikulum yang sama.

Perubahan kerangka kurikulum tentunya memerlukan penyesuaian pada seluruh elemen sistem pendidikan. Proses ini memerlukan pengelolaan yang cermat untuk mencapai dampak yang diinginkan dari peningkatan kualitas pembelajaran dan pendidikan di Indonesia. Oleh karena itu, Kemendikbudristek menawarkan pilihan kurikulum sebagai salah satu upaya manajemen perubahannya. Kurikulum juga mempengaruhi kecepatan dan metode pengajaran yang digunakan guru untuk memenuhi kebutuhan siswa mereka. Untuk alasan ini, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Sains dan Teknologi telah mengembangkan kurikulum merdeka sebagai bagian penting dari upaya jangka panjang kami untuk memperoleh pembelajaran dari krisis.

Mari kita ingat, tujuan perubahan kurikulum adalah untuk mengatasi krisis belajar (learning crisis). Kita ingin menjadikan sekolah sebagai tempat belajar yang aman, inklusif, dan menyenangkan. Oleh karena itulah, Kemendikbudristek melakukan perubahan yang sistemik, tidak hanya kurikulum semata. Kita melakukan reformasi sistem evaluasi pendidikan, menata sistem rekrutmen dan pelatihan guru, menyelaraskan pendidikan vokasi dengan dunia kerja, mendampingi dinas-dinas pendidikan, dan melakukan penguatan anggaran dan kelembagaan.

Ingatlah bahwa tujuan perubahan kurikulum adalah untuk mengatasi krisis belajar. Kita  ingin  sekolah kami menjadi tempat belajar yang aman, inklusif dan menyenangkan. Untuk itu, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Ilmu Pengetahuan dan Teknologi telah melakukan perubahan sistematis serta kurikulum. Reformasi sistem evaluasi pendidikan, mengatur sistem rekrutmen dan pelatihan guru, menyelaraskan pendidikan kejuruan dengan dunia kerja, mendukung yang lembaga pendidikan dan memperkuat anggaran dan kelembagaan.

Diklat Pengembangan Penerapan Kurikulum Operasional Sekolah

Pemerintah meluncurkan Kurikulum Merdeka sebagai upaya penyempurnaan kurikulum sebelumnya, salah satunya adalah penerapan Kurikulum Operasioanal Sekolah (KOS). Bagaimana cara menganalisis konteks karakteristik sekolah? Bagaimana menentukan pengorganisasian pembelajaran?

Pada tanggal 24-27 Maret 2022, e-Guru.id akan menyelenggarakan DIKLAT 35JP “MENGEMBANGKAN KURIKULUM OPERASIONAL SEKOLAH (KOS) BERORIENTASI SCHOOL BY DESIGN” pada pukul 19.30 WIB. Diklat ini akan dilaksanakan selama 4 hari dengan materi tiap pertemuan yang berbeda. Materi yang akan dibahas antara lain :

  1. Menganalisis konteks karakteristik sekolah
  2. Menentukan pengorganisasian pembelajaran
  3. Menyusun rencana pembelajaran berbasis teaching at the right level
  4. Merancang evaluasi dan pengembangan profesional guru

Adapun fasilitas dan bonus bagi peserta yang daftar, antara lain :

  • Diklat Kit (e-Sertifikat, Presensi dan Undangan)
  •  Laporan Kegiatan dan Laporan Pengembangan diri
  • Materi Diklat (PPT, eBook, Video)
  • Contoh administrasi KOS
  • Modul Coaching

Bonus Untuk yang Mendaftar Sekarang :

  • Aplikasi (Analisis Butir Soal dan penilaian)
  • e-Book 100 Materi Ice Breaking
  • Kumpulan PTKAplikasi Penilaian Kerja guru
  • Buku Pedoman Guru
  • Penelitian Tindakan Sekolah

Bagi sekolah atau Lembaga yang berminat mendaftar kegiatan di atas, bisa mengisi formulir pendaftaran melalui link di bawah ini.

Link Pendaftaran : KLIK DISINI

Info Kegiatan Guru yang menunjang naik pangkat, silahkan bergabung di channel Telegram Guru Juara

Info Terupdate tentang pendidikan Indonesia, silahkan bergabung di channel Telegram Warta Guru

 

Penulis : Andika Putra

Share :

Baca Juga

News

Meskipun Gagal PPPK 2023, Lulusan PPG Prajabatan Dapat Jatah 2024

News

3 Kabar Gembira Untuk Guru Sertifikasi dan Non Sertifikasi TK, SD, SMP, SMA di Awal April 2024
gaji aparatur sipil negara

News

Akankah Gaji Guru PPPK Naik 2023 Nanti?
cara menentukan kktp dalam kurikulum merdeka

News

Lowongan PPPK Kemenag Akan Segera Digelar

News

Kekerasan Seksual Dunia Pendidikan, Tamparan Keras Wajah Pendidikan Indonesia

News

Presiden Jokowi Resmi Hapus Tenaga Honorer, Usai Tekan UU ASN

News

Rancangan Pembagian Kebutuhan Formasi PPPK Guru 2024, Untuk Guru honorer dan Lulusan PPG Prajabatan

News

Pengertian, Karakteristik dan Sintaks Model Pembelajaran Production Based Training (PBT)